Presiden AS Joe Biden Bertemu Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, Janjikan Terus Dukungan AS

Presiden AS Joe Biden bertemu dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dan menjanjikan komitmen Amerika Serikat untuk terus membantu setelah penarikan pasukan AS. “Kemitraan antara Afghanistan dan Amerika Serikat tidak akan berakhir,” kata Biden dalam pertemuan di Ruang Oval, Gedung Putih, dengan Ghani, Jumat (25/6) Ghani didampingi Abdullah Abdullah. “Ini akan dipertahankan, dan Anda tahu, pasukan kami akan pergi, tetapi dukungan kami untuk Afghanistan tidak berakhir,” kata Biden.

Sebagian besar dari sekitar 4.000 tentara AS sekarang di Afghanistan akan dipindahkan dalam dua minggu ke depan. Laporan The Associated Press menyebutkan, AS mengharapkan untuk menghapus komandan Amerika dan koalisi pada 4 Juli, lebih cepat dari jadwal. Dalam sambutan singkat di depan wartawan di Gedung Putih, Biden memuji Ghani dan Abdullah atas pekerjaan sulit mereka dan upaya mereka untuk membawa persatuan di antara para pemimpin Afghanistan secara keseluruhan.

“Orang Afghanistan harus memutuskan masa depan mereka, apa yang mereka inginkan. Dan itu bukan karena kurangnya bantuan kita,” kata Biden. Ghani mengucapkan terima kasih kepada pasukan Amerika dan keluarga mereka atas pengorbanan di Afghanistan selama 20 tahun terakhir. Tapi ia mengisyaratkan negara yang dilanda perang itu sekarang berdiri di jurang perang saudara. “Ini adalah pilihan nilai, nilai nilai sistem inklusi atau eksklusif,” kata Ghani, menambahkan bahwa pasukan pemerintah Afghanistan mendorong mundur pejuang Taliban dari daerah yang diperebutkan.

“Kami bertekad untuk memiliki persatuan, koherensi, rasa pengorbanan nasional dan tidak akan menyia nyiakan apa pun,” kata Ghani. “Anda akan melihat bahwa dengan tekad, dengan persatuan, dan dengan kemitraan, kita akan mengatasi segala rintangan,” katanya. Sebelumnya, di hari yang sama, Ghani dan Abdullah telah bertemu dengan Ketua DPR Nancy Pelosi, Menteri Pertahanan Lloyd Austin dan pejabat CIA untuk membahas pelepasan dari pasukan AS dan rencana darurat di masa depan.

“Kami sangat terdorong dan puas bahwa kemitraan ini terjadi,” kata Ghani di Gedung Putih. Di tengah peningkatan keamanan, Ghani dijadwalkan memberikan pernyataan pada konferensi pers di Washington, DC, setelah pertemuan Gedung Putih dengan Biden. Biden telah menetapkan batas waktu resmi untuk penarikan pasukan AS dan asing dari Afghanistan pada 11 September, peringatan 20 tahun invasi AS menyusul serangan al Qaeda di New York dan Washington DC.

Pejabat AS mengatakan sekitar 650 tentara AS akan tetap berada di Afghanistan untuk memberikan keamanan bagi AS dan diplomat internasional di Kabul setelah kontingen utama militer Amerika menyelesaikan penarikannya. Juru bicara Taliban Suhail Shaheen mengatakan kepada Al Jazeera dalam sebuah wawancara eksklusif bahwa kelompok bersenjata memiliki hak untuk bereaksi jika AS mempertahankan pasukan di Afghanistan setelah 11 September, ketika penarikan akan selesai. “Jika mereka tinggal di sini, maka saya pikir itu semacam kelanjutan dari pendudukan. Mereka telah melanggar dan kami sepenuhnya memiliki hak untuk bereaksi," kata Shaheen.

Beberapa ratus tentara tambahan AS akan tetap berada di bandara Kabul, kemungkinan hingga September, untuk membantu pasukan Turki memberikan keamanan di sana dalam apa yang digambarkan para pejabat AS sebagai langkah sementara sampai operasi keamanan yang dipimpin Turki dilakukan. Menteri Pertahanan Turki mengatakan negaranya memiliki 500 tentara di Afghanistan sebagai bagian dari penempatan NATO dan mereka akan ditugaskan kembali untuk melindungi bandara. Biden dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah membahas pengaturan keamanan bandara ketika keduanya bertemu di Brussels di sela sela KTT NATO awal Juni.

Sebelum pertemuan kedua pemimpin itu, Sekretaris Gedung Putih Jen Psaki Jumat kemarin mengatakan bahwa Biden sangat yakin bahwa setelah 20 tahun, inilah saatnya untuk membawa pulang pasukan AS. "Kami melakukannya dengan tertib dan tepat waktu," kata Psaki kepada wartawan di Gedung Putih. Pertempuran antara pasukan pemerintah Afghanistan dan Taliban telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir karena Taliban mengintensifkan serangan terhadap pasukan keamanan Afghanistan dan polisi meningkatkan prospek perang saudara baru.

Sejak Mei, para pejuang yang berafiliasi dengan kelompok bersenjata telah mengambil alih petak petak wilayah di sekitar ibu kota provinsi. Kemajuan Taliban telah menimbulkan kekhawatiran di PBB dan di antara para pejabat tinggi AS. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang bertemu dengan mitranya dari Prancis di Paris pada hari Jumat, mengatakan serangan Taliban tidak sesuai dengan kerangka negosiasi perdamaian yang telah disepakati AS dengan kelompok bersenjata tersebut. "Kami sangat hati hati melihat situasi di lapangan di Afghanistan," kata Blinken kepada wartawan pada konferensi media di Paris.

“Kami juga melihat apakah Taliban sama sekali serius tentang penyelesaian konflik secara damai,” kata Blinken. “Kami terus terlibat dalam diplomasi tetapi tindakan yang akan mencoba mengambil negara dengan paksa tentu saja sama sekali tidak konsisten dengan menemukan resolusi damai,” katanya. Saat penarikan mendekati akhir, pemerintahan Biden sedang bersiap untuk mengevakuasi ribuan penerjemah, pengemudi, dan pembantu Afghanistan yang berpotensi bekerja untuk AS.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *